Home / Post / Berita / Gerakan Sosialisasi Sadar Wisata Di Pos PLBN Skouw, Satgas Pamtas Yonif Pr 328/DGH Beri Rasa Aman

Gerakan Sosialisasi Sadar Wisata Di Pos PLBN Skouw, Satgas Pamtas Yonif Pr 328/DGH Beri Rasa Aman

Jayapura – Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Skouw dulu menyimpan cerita kelam, pada tahun 2014 lalu terjadi kontak tembak yang melukai aparat keamanan. Namun kejadian kelam tersebut merupakan yang terakhir kali terjadi di wilayah perbatasan, sekarang semenjak diresmikan pada bulan Mei 2017, kawasan perbatasan RI-PNG Skouw menjadi daya tarik bagi Masyarakat Papua dan luar Papua. Hal ini menjadi salah satu perhatian bagi kementrian pariwisata untuk memberdayakan wilayah perbatasan dengan menggelar sosialisasi sadar wisata.

Bertempat di Pos PLBN, Skouw, Distrik Muara Tami, Jayapura, Personel Satgas Yonif PR 328/DGH Pos Kotis pun turut hadir dalam kegiatan tersebut.

Kegiatan yang dihadiri oleh 70 Orang Warga dari Distrik Muara Tami bertujuan untuk mensosialiasasikan tempat-tempat yang memiliki potensi wisata di Kota Jayapura, Papua. Salah satunya adalah Pos PLBN perbatasan RI-PNG yang kerap kali ramai dikunjungi oleh Masyarakat.

Sebagai Narasumber dalam kegiatan tersebut adalah Ibu Diana Simanjuntak sebagai Perwakilan dari Asisten Deputi I Pariwisata serta Bapak Jerry Aronggear Dosen Akademi Pariwisata Jayapura.

“kepedulian akan sektor Pariwisata khususnya daerah Skouw hingga perbatasan RI-PNG merupakan tanggung jawab kita semua, dengan tema Sapta Pesona 7K yaitu Keamanan, Ketertiban, Kebersihan, Kesejukan, Keindahan, Keramahan dan Kenangan mari kita bangkitkan sektor pariwisata di Papua,” Ujar Ibu Diana.

Keterlibatan Satgas Yonif PR 328/DGH dalam mendukung kegiatan kepariwisataan di daerah Skouw Batas adalah bersama-sama untuk menjaga keamanan dan ketertiban di wilayah pariwisata.

“Kami juga mengharapkan kepada Personel Satgas dari Yonif PR 328/DGH yang bertugas dalam menjaga perbatasan memberikan rasa aman kepada Masyarakat yang datang mengunjungi wilayah perbatasan Skouw,” Tambah Ibu Diana.

Bapak Jerry Aronggear juga menambahkan menjaga kebersihan tempat wisata dimulai dari hal-hal yang kecil seperti tidak membuang sampah sembarangan dan menyukai akan kebersihan dan keindahan sehingga akan tercipta kenyamanan dan menambah daya tarik bagi tempat wisata. (Prd/cen)

About redaksi