Ciptakan Mental Juara, Satgas Pamtas Yonif 725/Woroagi Gelar Lomba Dayung Perahu Untuk Masyarakat Di Perbatasan Papua

Boven Digoel~ Keterbatasan SDA maupun sarana dan prasarana di Kampung perbatasan Papua bukan menjadi suatu halangan untuk masyarakat. Satgas Pamtas Yonif 725/Wrg yang dibawah naungan Korem 174/ATW Pos Kombut yang bertugas di wilayah perbatasan Papua kembali menunjukkan kebersamaannya dengan mengadakan perlombaan dayung perahu yang diikuti oleh masyarakat di wilayah Kampung Kombut, Distrik Kombut, Kab. Boven Digoel, Papua Selatan, Minggu (25/6/2023).

Dansatgas Pamtas Yonif 725/Woroagi, Letkol Inf Syafruddin Mutasidasi, S.E., mengatakan Satgas berkomitmen untuk membangun masyarakat agar lebih maju mengikuti perkembangan zaman. Oleh karena itu, seperti yang dilakukan Pos Kombut menghadirkan perlombaan dayung perahu sebagai sarana untuk menyampaikan pesan penting kepada masyarakat dan para peserta, bahwa setiap perlombaan pastinya akan ada pemenang, oleh karena itu apabila menghadapi suatu persoalan diharapkan tumbuhnya mental bersaing yang tinggi untuk selalu bisa menjadi sang juara.

“Selain menjadi ajang olahraga yang mengasyikkan, perlombaan dayung perahu ini juga diharapkan menjadi wadah untuk mempererat hubungan antara aparat keamanan dan masyarakat setempat. Keterlibatan masyarakat dalam kegiatan ini merupakan simbol kesatuan dan gotong royong dalam menangkal ancaman kekerasan yang mengganggu kehidupan sehari-hari masyarakat Papua,” tutur Dansatgas.

“Kami berharap bahwa perlombaan dayung perahu tersebut dapat menjadi momentum penting dalam menyebarkan semangat merah putih dan memperkuat persatuan dan kesatuan masyarakat setempat,” tambahnya.

Di tempat terpisah, Danpos Kombut Letda Inf Joefriadi mengatakan bahwa Perlombaan dayung perahu yang diselenggarakan di Kampung Kombut mengundang peserta dari berbagai kampung sekitar dengan tujuan untuk menguatkan tali persaudaraan dan merajut kebersamaan dalam bidang olahraga jenis apapun. Kegiatan tersebut juga bertujuan untuk meningkatkan kesadaran masyarakat akan pentingnya sportivitas dan menjunjung tinggi solidaritas, serta dapat menerima apapun hasil yang dicapainya.

“Perahu-perahu kayu tradisional dengan ciri khas suku-suku Papua, digunakan dalam perlombaan ini. Peserta dengan penuh semangat mengayuh dayung mereka, meliuk-lilauk di perairan selama lomba berlangsung. Kebersamaan dan semangat persaudaraan terlihat jelas di antara para peserta, memperlihatkan solidaritas dan semangat pejuang untuk menjadi pemenang,” ujar Danpos.

Sementara itu, Tokoh Adat Kampung Kombut Bapak Emanuel Woppon (51) mengatakan dengan adanya kegiatan yang diselenggarakan Satgas Yonif 725/Wrg khususnya Pos Kombut, diharapkan masyarakat dapat lebih memahami pentingnya menjaga perdamaian dan menjauhi segala bentuk kekerasan.

“Kami ucapkan terima kasih banyak kepada Satgas Yonif 725/Wrg karena telah meyelenggarakan kegiatan yang memacu masyarakat Kampung Kombut, semoga kegiatan seperti ini dapat terus diselenggarakan,” pungkas Bapak Emanuel Woppon.

Otentifikasi : Pendam XVII/Cenderawasih

Check Also

Atasi Kesulitan Warga, Babinsa Koramil 1708-06/Supiori Utara Bantu Perbaiki Jembatan

Supiori ~ Babinsa Koramil 1708-06/Supiori Utara Serka Yan Pasiga bergotong-royong besama dengan warga masyarakat memperbaiki …